Shadow

Umumkan Penghentian Penjualan Mesin Roket, Rusia Suruh AS ke Luar Angkasa “Pakai Sapu Lain”


MOSKWA – Kepala Badan Antariksa Rusia (Roscosmos) Dmitry Rogozin mengatakan, industri peluncuran Amerika Serikat (AS) harus “naik sapu mereka” ke luar angkasa, saat ia mengumumkan diakhirinya penjualan roket dengan perusahaan AS.

Rusia menjual dan memelihara mesin RD-180, yang digunakan pada tahap pertama roket Atlas V United Launch Alliance (ULA), sejak pertengahan 1990-an. Sejauh ini, dari 122 yang dikirim, 98 telah digunakan.

“Dalam situasi seperti ini (dihantam sanksi) kami tidak dapat memasok AS dengan mesin roket terbaik dunia kami. Biarkan mereka terbang dengan sesuatu yang lain, sapu mereka, saya tidak tahu apa,” kata Rogozin di televisi Pemerintah Rusia, sebagaimana dilansir Daily Mail pada Jumat (4/3/2022).

ULA sudah mulai bekerja untuk mengganti mesin RD-180 di Atlas V, menandatangani kesepakatan pada 2014 dengan Blue Origin milik Jeff Bezos untuk mesin BE-4.

Selain mengakhiri penjualan mesin ke AS, Rusia menarik diri dari proyek bersama dengan Jerman, dan perjanjian peluncuran dengan Badan Antariksa Eropa, serta mengancam AS dengan diakhirinya kerja sama Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Badan antariksa Rusia juga telah menutupi bendera AS dan Inggris pada roket Soyuz – melukis V untuk mendukung militer negaranya, dan mengumumkan pergeseran menuju pembangunan satelit pertahanan di masa depan.

Ketika Rusia mengirimkan roket ke AS untuk digunakan oleh ULA, mereka diberikan bantuan teknis tentang integrasi dengan roket, untuk memastikan semuanya berjalan lancar.

Dari 122 roket yang dikirim sejauh ini, 24 masih disimpan di gudang. Rusia kemudian mengatakan tidak akan memberikan dukungan, pemeliharaan, atau bantuan apa pun untuk mesin tersebut ke depan.

Mesin ini, yang digunakan dalam roket ULA Atlas V dan Antares, adalah salah satu yang paling kuat dan andal yang pernah dibuat, dan telah digunakan selama dua dekade.

Namun, peluncuran dari roket-roket ini tidak sejalan dalam hal frekuensi dengan kendaraan peluncuran generasi baru seperti SpaceX, atau bahkan keluarga Long March buatan China.

Menanggapi langkah Rusia, Tory Bruno, Kepala ULA, mengeklaim dalam sebuah wawancara dengan Verge bahwa mereka memiliki cukup RD-180 untuk melewati transisi, bahkan tanpa dukungan atau pasokan Rusia.

Meskipun akan ada beberapa masalah jangka pendek untuk beberapa penyedia peluncuran AS sebagai akibat dari tindakan Rusia, industri secara keseluruhan dinilai kemungkinan tidak akan terpengaruh.

Insinyur kedirgantaraan AS Robert Zubrin mengatakan tentang komentar Roscomos “kami punya banyak sapu”, mengacu pada berbagai penyedia peluncuran.

Sumber : Kompas.com

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x