Shadow

Rektor USK: PPKM di Banda Aceh Tak Berarti, Warga Bebas Bak Pandemi Berakhir


Banda Aceh – Rektor Universitas Syiah Kuala (USK) Aceh Prof Samsul Rizal menyoroti pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) level 3 di Banda Aceh. Dia menilai masyarakat masih bebas berkumpul seperti biasa seolah pandemi Corona atau COVID-19 telah berakhir.

“PPKM level 3 yang terjadi di Banda Aceh saat ini seperti tidak ada artinya. Masih banyak orang yang berkumpul atau beraktivitas secara bebas seolah pandemi sudah berakhir,” kata Samsul kepada wartawan, Senin (9/8/2021).

Samsul mengatakan pandemi COVID-19 bakal berakhir bila seluruh masyarakat patuh menjalankan protokol kesehatan demi mencegah virus Corona. Dia kemudian mencontohkan kenaikan Corona varian Delta di Amerika Serikat karena warga dan pemimpinnya abai terhadap prokes.

Sebelumnya, kasus positif Corona di Aceh melonjak dalam beberapa hari terakhir. Satgas Penanganan COVID-19 menilai lonjakan itu terjadi akibat warga semakin mengabaikan protokol kesehatan (prokes).

“Kepatuhan terhadap prokes tampak melonggar di kalangan masyarakat. Tingkat kepatuhan memakai masker, menjaga jarak, dan menghindari kerumunan melorot dari urutan ketiga ke urutan keenam di Sumatera,” kata Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Aceh, Saifullah Abdulgani, kepada wartawan, Jumat (6/8).

Saifullah mengatakan data penurunan tingkat kepatuhan prokes diketahui berdasarkan monitoring tim Perubahan Perilaku Satgas COVID-19 Nasional. Pemantauan dilakukan dalam dua pekan, yakni 26 Juli-1 Agustus 2021.

Hasil monitoring pekan ke-4, kata Saifullah, tingkat kepatuhan warga Aceh memakai turun menjadi sekitar 85,05%. Pada pekan sebelumnya, jumlah masyarakat mengenakan masker sebesar 88,92% dari 632.305 orang yang dipantau pada 107.178 lokasi tempat-tempat umum di Aceh.

Sementara itu, tingkat kepatuhan menjaga jarak dan menghindari kerumunan turun dari 91,36% menjadi 87,98%. Dia menyebut kelonggaran warga mematuhi prokes itu berdampak terhadap kenaikan kasus positif.

“Hasil analisis data oleh tim pakar Satgas Penanganan COVID-19 Nasional dalam periode yang sama, kasus aktif COVID-19 di Aceh meningkat dari 19,86% menjadi 22,74 persen,” jelas Saifullah.

[Sumber : detik.com]

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x