Gubernur Dukung Usaha yang Dijalankan PT PIM

BANDA ACEH – Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, mendukung segala kebijakan PT Pupuk Iskandar Muda (PIM) dalam menjalankan usahanya di Aceh. Ia mengatakan, selama kebijakan perusahaan memberi keuntungan bagi masyarakat dan daerah maka harus didukung.

“Tentu sebagai Pemerintah Aceh menyesuaikan saja, sepanjang itu menguntungkan perusahaan, menguntungkan rakyat dan negara, tentu pemerintah mendukung,” kata Nova saat menerima kunjungan Direktur PT PIM di Meuligoe Gubernur Aceh, Selasa, (4/5).

Sebelumnya, Direktur Utama PT PIM, Yanuar Budinorman, menyampaikan, selama ini PT PIM mengalami kekurangan stok gas dalam memproduksi pupuk. PT Medco dan Pertamina Hulu Energi (PHE) sebagai pemasok juga tidak mampu memenuhi kebutuhan gas yang diminta PT PIM.

“Jika mengharapkan gas dari Bontang harganya mahal sekali dan mempengaruhi pada peningkatan harga penjualan pupuk sehingga masyarakat tidak mampu membelinya. Oleh karena itu, kami berusaha mencari sumber pasokan gas lain dari impor,” kata Yanuar.

Yanuar mengatakan, nantinya harga gas yang diimpor harus lebih murah daripada gas lokal. Karena itu, ia mengharapkan rekomendasi dari Gubernur Aceh agar dapat mengusulkan impor gas kepada Pemerintah Pusat.

Yanuar mengatakan, pihaknya juga akan menggandeng PT Pembangunan Aceh (PEMA) menjadi perusahaan yang akan mendistribusikan penjualan pupuk non subsidi. Nantinya distributor akan menjalin kerjasama dengan Kepala Dinas terkait di kabupaten/kota dan Badan Usaha Milik Desa (BUMDES) untuk menyalurkan penjualan pupuk tersebut.

Dalam kesempatan tersebut, Yanuar juga menyatakan komitmen PT PIM untuk membantu pemerintah dalam mengambangkan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Arun Lhokseumawe.

Menjawab permintaan pihak PT PIM itu, Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, menyatakan siap mendukung dan memudahkan usaha yang dijalankan perusahaan tersebut. Apalagi jika tujuannya agar harga pupuk yang dijual dapat dijangkau masyarakat.

Nova juga mengapresiasi PT PIM yang memilih PT PEMA sebagai perusahaan yang akan mendistribusikan penjualan pupuk mereka. Ia berharap melalui kerja sama tersebut, perusahaan milik Pemerintah Aceh itu dapat mandiri.

Ikut hadir mendampingi Gubernur dalam pertemuan tersebut, Dirut PT PEMA, Zubir Sahim, Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu, Martunis, Kepala Dinas Energi Sumber Daya Mineral, Mahdi Nur dan Kepala Biro Perekonomian, Amirullah. [•]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *